Pemda Torut Sosialisasi Vaksin Covid di Hotel Misliana

Terkini.id, Kesu – Jelang akan dilaksanakannya vaksinasi kepada masyarakat umum menggunakan vaksin Moderna dan kepada usia 12 sampai 17 tahun dengan menggunakan vaksin Sinovac, Pemda Toraja Utara melalui Dinas Kesehatan lakukan sosialisasi vaksinasi di Hotel Misiliana, Jumat 27 Agustus 2021. 

Kepala Dinas Kesehatan, Elizabeth R. Zakaria dalam laporannya mengatakan, kita lakukan sosialisasi untuk menyamakan persepsi. Terutama untuk vaksin bagi pelajar karena sudah laksanakan tatap muka. 

“Dana kegiatan bersumber dari dana shering antara Refocusing dan DAK. Pemberian vaksin Moderna ini untuk masyarakat yang belum mendapatkan vaksin sama sekali, bukan untuk tenaga kesehatan, dan pemberian vaksin untuk usia 12-17 tahun digunakan vaksin sinovac”, kata Elisabeth R Zakaria. 

Baca Juga: Vaksinasi di Rumah Presisi Targetkan Warga yang Belum Vaksin Dosis...

Di kesempatan yang sama, Rede Roni Bare selaku Sekertaris Daerah dalam sambutan dan sekaligus membuka kegiatan sosialisasi, berharap agar semua stackholder yang ada menjadi corong sosialisasi ke masyarakat. 

“Kita berharap nantinya agar segala stackholder yang berkompeten dan berkaitan langsung akan pelaksanaan vaksinasi ini agar menjadi corong sosialisasi kepada masyarakat serta terkhusus bagi pelajar agar diberikan penguatan dan semangat kepada para siswa. Saya harap kepada seluruh peserta yang hadir agar mengikuti sosialisasi ini dengan baik, agar ilmu yang didapatkan dari nara sumber dapat dibagikan kepada masyarakat untuk mengantipasi beredarnya hoax,” ungkap Rede Roni. 

Baca Juga: Ombas Pimpin Rapat Koordinasi Percepatan Vaksin Covid Siswa SMP dan...

Sementara dr. Noverio dalam paparannya mengatakan jika Sinovac itu virus corona yang dimatikan dan tidak akan hidup kembali jika sudah disuntikkan ke dalam tubuh, jadi jangan mudah terpengaruh pada berita atau informasi hoax. 

“Virus itu memang bisa bermutasi jadi kalau sudah ada anti body yang terbentuk dalam tubuh melalui vaksinasi maka itu akan menjadi senjata yang akan melawan virus agar tidak beradaptasi dan tidak bermutasi dalam tubuh”, tutur dr. Noverio.

Lanjut kata dr. Novario bahwa efek samping vaksin Moderna yang lain itu selain demam dan meriang yakni bagi laki laki usia muda dimana peradangan pada jantung dan alergi berat, tapi jarang terjadi namun kalau terjadi itu agak berat kasusnya. 

Baca Juga: Hilangkan Rasa Trauma Saat Disuntik, Kapolres Tana Toraja Dampingi Warga...

“Dan di sarankan agar tidak kerja berat selama 7 hari setelah di vaksin Moderna. Jika ada gejala yang timbul itu jangan dianggap negatif tapi itu pertanda vaksinnya bereaksi dan baik. Jadi 7 hari setelah vaksin di sarankan olahraga ringan”, kata dr. Noverio

Dan kalau gejala efek samping agak lama dan tidak tahan maka di sarankan siapkan selalu di rumah obat penurun demam dan obat anti alergi. Namun jangan digunakan jika masih bisa di tahan gejala efek sampingnya karena anti alergi dan obat penurun panas tersebut bisa membuat vaksin tidak bekerja. 

Untuk itu perlu diketahui jika reaksi vaksin terhadap setiap orang itu berbeda, tergantung daya tahan tubuh orang, lanjutnya. 

Menurut dr. Noverio bahwa vaksin jenis Sinovac di khusukan untuk pelajar usia 12 – 17 tahun. Kemudian untuk rentang waktunya itu optimalnya dari Kemenkes yakni 28 hari  dari suntikan pertama ke suntikan kedua. 

Untuk orang punya gejala penyakit dalam seperti TBC bisa di vaksin setelah di beri obat terlebih dahulu. 

“TBC bisa di vaksin jika sudah mendapatkan obat 2 minggu sebelum di vaksin. Kemudian bagi yang sudah atau pernah terpapar virus corona, kekebalan tubuhnya sudah kuat dan itu bisa di vaksin setelah 3 bulan setelah sembuh”, beber dr. Noverio. 

Dan juga dr. Noverio berpesan kepada masyarakat jangan selalu percaya kepada berita dan informasi hoax.

Turut hadir dalam sosialisasi tersebut yakni Kadis Pendidikan dan Kadis Kominfo Toraja Utara, Jubir Satgas Covid-19, para Camat, Nakes dan Kepala PKM, Lurah dan Lembang, serta para Kepala Sekolah SMP, SMA dan SMK.

Bagikan